Siswa SMA BBI Juara Speech Competition Se-Jawa 2021 |TechOPet Online

Lomba itu diadakan oleh SMAN 1 Kota Bogor.

TechOPet.com, BOGOR — Najah, demikian panggilan akrab Sana Hafiza Alya Najah menorehkan catatan sejarah yang membanggakan bagi SMA Bosowa Bina Insani (BBI) Bogor. Pasalnya, siswi yang duduk di kelas XI MIPA 1 ini berhasil memenangi Speech Competition tingkat SMA se-wilayah Jawa  tahun 2021 yang diselenggarakan oleh SMAN 1 Kota Bogor, pekan lalu.

Sontak nama Najah menjadi bahan perbincangan para guru dan siswa setelah berita kemenangannya di ajang Prodigy 2021 SMAN 1 Bogor tersebut tersebar luas. Tak ayal kepala sekolah SMA Bosowa Bina Insnani, Dedi Supriyadi pun meluapkan kegembiraannya dengan membuat flyer spesial untuk Najah yang kemudian dipasang serentak di media-media yang dimiliki guru-guru.

Menyusul Rasum, sebagai guru yang membidangi pengembangan prestasi turut mengapresiasi dengan membuat video aksi Najah di laman blognya kutusegalailmu.blogspot.com.

Di sesi pertama, Najah memilih tema “Why Equality Matters” (Mengapa Kesetaraan Itu Penting) dari  tema lain yang diberikan panitia “Financial Literacy to Avoid Consumerism”  (Literasi Keuangan untuk Menghindari Konsumerisme).

Rilis SMA Bosowa Bina Insani yang diterima TechOPet.co.id, Jumat (23/4) menyebutkan, dalam penampilannya, Najah tampak sangat menguasai materi, didukung oleh pelafalan kosa-katanya yang sempurna, tata bahasa yang benar, serta ekspresi yang tepat mengantarkannya menjadi finalis. 

Najah  harus menyusun pidato baru untuk tema yang diberikan dalam pengumuman final dalam waktu 30 menit. Dan “The importance of critical thinking to face world change” menjadi tema pidatonya di babak final.

Saat ditanya mengenai inti pidatonya, Najah menjawab,  “Inti speech pertama: gender equality is beneficial for both gender and its crucial to pay attention to them for the well being of all of us and our future (kesetaraan gender itu penting bagi gender itu sendiri dan penting memberikan  perhatian kepadanya demi kesejahteraan kita semua dan masa depan kita).”

 “Yang kedua adalah critical thinking saves us from making bad desicions, and that is why its importance to expand our knowledge and learn more about critical thinking when facing world change cause we have to acknowledge that it will effect all of us, so we need to make good choices (berpikir kritis menyelamatkan kita dari membuat keputusan yang buruk, dan itulah mengapa penting untuk memperluas pengetahuan kita dan belajar lebih banyak tentang berpikir kritis ketika menghadapi perubahan dunia. Karena, kita harus mengakui bahwa hal itu akan mempengaruhi kita semua. Jadi, kita perlu membuat pilihan yang baik),” ujar Najah.

Dari semua yang telah Najah persembahkan dalam ajang kompetisi ini, akhirnya berbuah manis. “Najah menjadi juara pertama. Alhamdulillah. Kami turut bersyukur dan bangga atas prestasi yang diraih Najah,” kata Dedi Supriyadi.

Bagikan

Tinggalkan komentar