Seharga Rp 72 Juta, Botol Wine Pertama dari Luar Angkasa Akhirnya Dibuka

techopet.com – Selusin botol wine Chateau Petrus Pomerol disimpan selama 14 bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dan terpapar gravitasi nol.

Sekarang, wine tersebut telah dikembalikan ke Bumi dan salah satu dari wine itu seharga 5000 dolar AS atau sekitar Rp 72,1 juta telah dibuka tutupnya untuk dicicipi pertama kalinya.

Pencicipan dilakukan para panelis mengungkapkan bahwa wine luar angkasa memiliki rasa kelopak mawar dengan nada api unggun, bersama dengan pewarnaan seperti batu bata, dibandingkan dengan warna merah asli yang dimiliki wine sebelum dikirim ke ISS.

Misi pengiriman wine ke luar angkasa adalah bagian dari upaya untuk membuat tanaman di Bumi, lebih tahan terhadap perubahan iklim dan penyakit dengan memaparkannya pada tekanan baru serta untuk lebih memahami proses penuaan, fermentasi, dan gelembung dalam wine.

Space Cargo Unlimited meluncurkan botol wine ke laboratorium ISS yang mengorbit pada 2019.

Wine terseut dikirimkan ke ISS dengan menggunakan kapsul SpaceX Dragon, yang diselenggarakan oleh Space Cargo Unlimited dan institut wine University of Bordeaux, ISVV.

Ilustrasi minuman anggur. [Shutterstock]

Tujuan misi ini adalah meminta para ahli mempelajari bagaimana bobot dan radiasi luar angkasa mempengaruhi proses penuaan, dengan harapan mengembangkan rasa dan sifat baru untuk industri makanan.

Wine tersebut diberikan kepada 12 pencicip, bersama dengan dua gelas lannya berisi wine untuk 12 botol yang tersisa di Bumi.

Baik sampel wine dari ISS maupun dari Bumi tetap disegel dalam wadah khusus dan disimpan dalam suhu 64 derajat Fahrenheit.

“Bagi saya, wine yang di Bumi masih sedikit lebih tertutup, sedikit lebih cokelat, sedikit lebih muda. Tapi wine luar angkasa memiliki sisi yang lebih aromatik bunga keluar,” kata Jane Anson, pakar anggur, dikutip dari Daily Mail, Jumat (26/3/2021).

Sumber dari suara.com

Bagikan

Tinggalkan komentar