Pemprov DKI Dinilai Kurang Antisipasi Atasi Kerumunan Warga |TechOPet Online

Keramaian di pasar Tanah Abang sudah mengkhawatirkan terhadap potensi Covid-19

TechOPet.com, JAKARTA–Anggota Komisi IX DPR Rahmad Handoyo mengkritik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dalam menangani penyebaran Covid-19. Pasalnya, dalam beberapa hari terakhir terjadi kerumunan massa di sejumlah titik ibu kota.

“Aparat pemerintah di daerah tidak siap terhadap antisipasi gejolak membludaknya Pasar Tanah Abang. Ketidaksiapan ini terlihat dari tidak adanya penyekatan, tidak ada penutupan pintu-pintu masuk transportasi,” ujar Rahmad lewat keterangan tertulisnya, Ahad (2/5).

Ia menyayangkan dan mencemaskan keramaian yang terjadi di Pasar Tanah Abang oleh pengunjung. Keadaan ini disebut sudah mengkhawatirkan terhadap kemungkinan potensi paparan Covid-19.

“Kita harus segera konsolidasi, gubernur, Satgas daerah, dan aparat keamanan TNI-Polritl untuk mengkanalisasi supaya segera diurai. Sehingga tidak sampai terjadi penumpukan pengunjung lagi,” ujar Rahmad.

Menurutnya, keramaian itu seharusnya dapat diantisipasi oleh Pemprov DKI Jakarta. Lewat suatu konsolidasi untuk terus melakukan sosialisasi ke masyarakat yang akan berkunjung ke pusat-pusat perbelanjaan menjelang lebaran ini.

“Mestinya pintu-pintu masuk menuju pasar Tanah Abang bisa direlokasi, dialihkan untuk sementara tidak masuk dulu ke Pasar Tanah Abang, karena memang situasi tidak memungkinkan,” ujar Rahmad.

Ia mengingatkan, hendaknya pemerintah belajar dari pengalaman yang terjadi India saat ini. Negara tersebut kembali dihantam pandemi Covid-19 karena banyak kerumunan masyarakatnya di beberapa tempat.

“Jangan sampai kerumunan itu terjadi lagi. Ingat yang paling efektif itu adalah menetapkan prokes. Kita juga himbau warga masyarakat jangan paksakan untuk ke Pasar Tanah Abang atau pasar lain yang sangat ramai,” ujar Rahmad.

Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan menyampaikan, terjadi lonjakan pengunjung di Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat pada Sabtu (1/5) dibandingkan hari-hari sebelumnya. Menurut dia, pada hari biasa, bahkan sehari sebelumnya, yakni Jumat (30/4), jumlah pengunjung di pasar tersebut hanya sekitar 35 ribu orang.

“Kemarin itu 87 ribu orang yang datang. Jadi, memang hari kemarin terjadi lonjakan yang tidak terduga,” ujar Anies di Gedung Dinas Pendidikan (Disdik) DKI Jakarta, Ahad (2/5).

Oleh karena itu, sambung dia, pada Ahad, sekitar 750 personel gabungan disiagakan di Pasar Tanah Abang untuk menghindarkan terjadinya kepadatan pengunjung. Selain itu, para petugas juga akan mengawasi penerapan protokol kesehatan di lokasi tersebut.

“Jadi 250 dari Satpol PP, 250 dari Polda Metro Jaya, 250 dari Kodam, siang hari ini mereka akan berada di lapangan bekerja untuk memastikan bahwa jumlah warga yang datang ke pasar,” ujarnya.

 

Bagikan

Tinggalkan komentar