LIPI Ungkap 2 Faktor Lumba-lumba Terdampar di Pantai Bali

Jakarta, TechOPet —

Peneliti Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Sekar Mira menjelaskan dugaan penyebab terdamparnya belasan lumba-lumba di Pantai Batu Tumpeng, Bali

Ia menduga terdamparnya 13 lumba-lumba itu disebabkan oleh dua faktor, yakni kegiatan perburuan predator laut seperti hiu, atau terjadinya pasang laut imbas dari gerhana bulan yang terjadi pada Rabu (26/5).

“Bisa jadi dia dimakan hiu dalam kondisi mati..tapi yang menarik adalah kemarin itu ada fenomena gerhana bulan, di mana memang di beberapa tempat ketika gerhana itu pasangnya ekstrim,” ujar Sekar kepada TechOPet.com melalui sambungan telepon, Jumat (28/5).



Menurut Sekar, di beberapa jurnal dikatakan pasang ekstrem berpengaruh pada kondisi keterdamparan lumba-lumba. Ketika pasang sangat tinggi, bisa jadi para ikan itu bermain di perairan yang sangat dangkal.

Singkatnya, kata Sekar sekelompok ikan itu tidak menyangka bila tengah bermain di perairan yang dangkal. Padahal seharusnya lumba-lumba itu harus kembali ke perairan yang lebih dalam.

Dilaporkan terdapat beberapa individu yang memiliki gigitan dari hiu. Gigitan itu, kata Sekar diduga menjadi salah satu penyebab dari dari terdamparnya lumba-lumba.

“Di beberapa individu terlihat beberapa gigitan hiu, jadi ada penyebab predatory juga, walaupun tadi ada pendapat dari dokter hewan bahwa itu luka sepertinya postmortem atau luka setelah kematian,” tuturnya.

Ia mengatakan para peneliti saat ini berencana untuk melakukan nekropsi atau pembedahan yang dilakukan pada hewan untuk uji laboratorium, agar mengetahui penyebab kematian dan terdamparnya kelompok lumba-lumba itu.

Sebelumnya, sebanyak 13 lumba-lumba mengejutkan warga di kawasan Pantai Batu Tumpeng sampai Pantai Jumpai, Klungkung, Bali pada Kamis (27/5) malam. Lumba-lumba dengan ukuran dari 1-2,5 meter itu ditemukan terdampar di kawasan pantai. Satu ekor dilaporkan mati.

(can/DAL)

[Gambas:Video TechOPet]


Bagikan

Tinggalkan komentar