Beda Delta Plus dari Varian Virus Corona Lain

Jakarta, TechOPet —

Para ilmuwan India dilaporkan tengah mencermati varian Delta Plus, versi mutasi dari varian Delta dari virus corona SARS-CoV-2.

Para ahli mengatakan Delta Plus tampaknya tidak lebih menular daripada Delta. Kini penularan Delta Plus sedang dipantau dengan dilakukan uji laboratorium untuk memeriksa efektivitas vaksin.

Menurut Kepala Kelompok Kerja Virus Corona NTGI di India, Dr NK Arora, perbedaan varian Delta Plus dari varian lain virus corona lantaran memiliki afinitas yang lebih besar terhadap jaringan paru-paru, dibandingkan dengan jenis lain.



“Tetapi apakah menyebabkan kerusakan atau tidak belum jelas. Hal ini juga tidak berarti menyebabkan penyakit yang parah atau lebih mudah menular,” tutur Arora.

Jumlah kasus yang diidentifikasi varian Delta plus di India, dilaporkan lebih banyak, karena terdapat banyak pasien tanpa gejala. Pasien yang tidak memiliki gejala itu tetap membawa dan menyebarkannya ke lingkungan terdekat.

Dia mengatakan dampak dari strain Delta plus akan menjadi jelas jika makin banyak kasus yang teridentifikasi. Tapi, umumnya orang yang terinfeksi virus ini hanya mendapat gejala ringan, terutama bagi mereka yang sudah divaksin dengan dosis tunggal atau ganda.

“Kita harus sangat hati-hati dan melihat penyebarannya sehingga akan memberikan efisiensi transmisi,” katanya, seperti dikutip Live Mint.

Ketika disinggung soal kemampuan virus ini menyebabkan pandemi gelombang tiga, Arora mengatakan hingga saat ini pihaknya masih kesulitan menilainya.

“Gelombang terkait dengan varian baru atau mutasi baru sehingga ada kemungkinan karena ini adalah varian baru, tetapi apakah akan mengarah ke gelombang ketiga sulit untuk dijawab karena akan tergantung pada dua atau tiga hal,” katanya.

Mengenal varian Delta Plus

Varian Delta, atau B.1.617.2, sebagian besar bertanggung jawab yang gelombang kedua infeksi virus corona, yang terjadi di India. Sejak pertama kali diidentifikasi virus itu bermutasi menjadi varian AY.1 dan AY.2.

Direktur CSIR-Institute of Genomics and Integrative Biology, Anurag Agrawal mengatakan sub-garis keturunan itu disebut Delta Plus karena varian Delta telah mengembangkan mutasi tambahan yang dianggap penting.

Delta Plus telah terbentuk sebagai hasil dari varian Delta yang mengalami protein lonjakan atau disebut mutasi K417N.

Mutasi K417N, yang dibawa oleh AY.1 dan AY.2, juga ditemukan dalam varian Beta atau B.1.351 yang pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan, dan diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Para ilmuwan mengatakan bahwa awalnya, urutan Delta (B.1.617.2) yang membawa K417N ditemukan di Global Initiative on Sharing All Influenza Data (GISAID). Urutan paling awal dikaitkan dengan Eropa melalui pemindaian rutin varian.

Sebuah laporan oleh Public Health England pada minggu pertama Juni menyebut, terdapat 63 genom Delta dengan K417N seperti yang diidentifikasi pada GISAID.

Pada 63 genom ini masing-masing termasuk satu di Kanada, Jerman dan Rusia, India, Polandia, Nepal, empat di Swiss, 12 di Portugal, 13 di Jepang dan 14 di Amerika Serikat.


Varian Delta Plus Mengkhawatirkan

BACA HALAMAN BERIKUTNYA


Bagikan

Tinggalkan komentar