Bareskrim Serahkan Berkas Kasus Unlawful Killing ke Kejaksaa |TechOPet Online

Para tersangka diancam dengan Pasal 338 KUHP juncto Pasal 56 KUHP.

TechOPet.com, JAKARTA — Bareskrim Polri telah menyerahkan berkas perkara kasus unlawful killing tindakan pembunuhan di luar hukum terhadap Laskar Front Pembela Islam (FPI) ke Kejaksaan. Penyerahan berkas perkara tersebut dilakukan pada Senin (26/4) kemarin dan mengajukan dua tersangka anggota Polda Metro Jaya berinisial F dan Y.

“Penyidik Dittipidum Bareskrim Polri telah melaksanakan tahapan penyidikan, penyerahan berkas perkara kasus KM 50 yakni kasus meninggalnya 4 orang laskar FPI yang diduga dilakukan oleh saudara F dan Y,” ujar Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (27/4).

Lanjut Ramadhan, untuk pasal yang dikenakan terhadap dua tersangka yang diduga menembak mati empat Laskar FPI itu diancam dengan Pasal 338 KUHP juncto Pasal 56 KUHP. Sedangkan untuk satu tersangka EPZ, yang juga anggota Polda Metro Jaya penyidikannya diberhentikan, karena telah meninggal dunia. 

“EPZ berdasarkan Pasal 109 KUHAP yang bersangkutan meninggal dunia maka penyidikan terhadap yang bersangkutan dihentikan,” tegas Ramadhan.

Selanjutnya, sambung Ramadhan, pihak kepolisian masih menunggu kabar dari kejaksaan terkait perbaikan dan juga kelengkapan berkas perkara tersebut. Tentunya, kata Ramadhan, untuk saat ini Jaksa Penuntut Umum (JPU) akan mempelajari terlebih berkas perkara yang diserahkan oleh pihaknya. Sehingga, Ramadhan menyampaikan, sampai saat ini berkas perkaranya belum dinyatakan lengkap.

“Baru kmarin diserahkan berkasnya dalam waku 14 hari nanti akan dipelajari oleh JPU di Kejaksaan Agung. Apabila ada perbaikan tentunya penyidik akan memperbaikinya,” terang Ramadhan. 

Sebelumnya, Bareskrim Polri menetapkan tiga anggota Polda Metro Jaya sebagai tersangka dengan kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) atas tewasnya empat Laskar FPI di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek. Sebelumnya tiga orang tersebut berstatus sebagai terlapor, dan satu diantaranya telah meninggal dunia akibat kecelakaan.

“Pada hari Kamis kemarin, penyidik telah melaksanakan gelar perkara terhadap peristiwa KM 50 dan kesimpulan dari gelar perkara yang dilakukan maka status dari terlapor tiga tersebut dinaikkan menjadi tersangka,” ungkap Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono. 

 

Bagikan

Tinggalkan komentar