Alhamdulillah! Asteroid Besar Kemarin Bukan Ancaman Bagi Bumi

techopet.com – Asteroid terbesar yang melewati Bumi tahun ini telah berada di posisi terdekatnya dan tidak menimbulkan tabrakan dahsyat.

Meskipun begitu, fenomena langka ini bisa menjadi kesempatan langka kepada para astronom untuk mempelajari batu dari luar angkasa yang terbentuk pada awal tata surya kita.

Asteroid itu berjarak dua juta kilometer (1,25 juta mil) paling dekat, menurut NASA lebih dari lima kali jarak antara Bumi dan Bulan, tetapi masih cukup dekat untuk diklasifikasikan sebagai “asteroid yang berpotensi berbahaya”.

NASA melacak dan membuat katalog objek-objek seperti itu berpotensi menghantam Bumi dan melepaskan kehancuran yang sangat besar, seperti asteroid masif yang memusnahkan 75 persen kehidupan di planet ini 66 juta tahun lalu.

Asteroid 2001 FO32, ditemukan 20 tahun lalu, terlalu jauh untuk berbahaya bahkan saat mencapai titik terdekatnya ke Bumi sekitar pukul 14:00 GMT pada Minggu (21/3/2021), menurut Observatorium Paris.

Dilansir laman Aljazeera, Selasa (23/3/2021), NASA mengatakan itu melaju dengan kecepatan sekitar 124.000 km / jam (77.000 mph).

Asteroid 2001 FO32. [NASA]
Asteroid 2001 FO32. [NASA]

“Oh ya, teman-teman! Apakah Anda melihat titik cahaya ini? Titik cahaya ini adalah asteroid,” kata ahli astrofisika Gianluca Masi dari Proyek Teleskop Virtual yang berbasis di Italia, yang telah melatih lensanya di batu pada Senin (22/3/2021), segera setelah pendekatan terdekatnya.

“Betapa bahagianya saya, betapa bangganya saya, betapa saya senang saya… mempersembahkan ini untuk Anda secara langsung,” kata Masi sambil menunjukkan gambar titik pucat selama siaran YouTube.

Para astronom berharap mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang komposisi batuan yang diperkirakan 900 meter (3.000 kaki) saat diperbesar.

“Ketika sinar matahari menghantam permukaan asteroid, mineral di batuan menyerap beberapa panjang gelombang sambil memantulkan yang lain,” kata NASA.

Sumber dari suara.com

Bagikan

Tinggalkan komentar